Antara Al Quran, Koran dan Media Online, Lebih Berefek Mana dalam Kehidupan?

Belakangan, apresiasi umat Islam terhadap kitab suci al-Qur’an mulai terkikis. Akhir-akhir ini, kesukaan dan kewajiban membaca serta mengkajinya mulai pudar. Mereka lebih suka membaca Koran dari pada Qur’an. Bahkan, hadirnya media online, yang telah “menenggelamkan” media cetak, pun ikut melemahkan semangat umat muslim membaca al Quran

Sebagian umat muslim lebih rilex membaca media online di HP dari pada membuka aplikasi al Quran. Sebagian umat muslim lainnya lebih senang mencari sesuap nasi ketimbang membaca al-Quran (reading Qur’an). Mereka (me) lupa (kan) bahwa al-Quran kitab petunjuk. 

Membaca dan mengkaji isi al-Quran adalah cara untuk mendapatkanpetunjuk ilahi. Hidup di dunia tanpa petunjuk-Nya tidak mungkin akan berjalan dengan lancar.

Kini, kitab suci yang diturunkan oleh Allah SWT.itu kepada Nabi Muhammad melalui Malaikat Jibril seolah-olah telah ditinggalkan oleh umatnya. Bahkan lebih parah, muncul penilaian negatif (negative result) bahwa Al-Quran yang suci, yang tidak boleh disentuh kecuali dalam keadaan suci. Which none shall touch but those who are clean (Qs.Waqiah: 79), telah dianggap sebagai kitab yang tidak penting (there is no important), tidak perlu dibaca, membaca Al-Quran sama halnya dengan mebaca Koran (newspaper). 

Lebih menyedihkan lagi, munculnya pemahaman (sebagian orang) bahwa Al-Quran adalah kitab yang kurang sempurna dan perlu direvisi. Pemikiran ini, diakui ataupun tidak, telah dipengaruhi oleh pemikiran dan budaya asing yang tidak Islami. Sehingga pada gilirannya, banyak dari umat Islam (Muslim community) kurang menyukai membaca Al-Quran. Padahal Al-Quran yang sangat muliya ini memiliki fadilah (benefit) yang tidak ada bandingnya dangan apapun saja.

Akhirnya, mulailah meluangkan waktu membaca al Quran setiap hari meski sedikit demi sedikit, makan rasakanlah efek positifnya dalam kehidupan kita. Begitu juga, siapapun yang menyepelekan Al-Quran yang penuh dengan nilai-nilai yang tidak tertandingi adalah kesalahan yang sangat besar. 

Penulis hanya berharap “semoga kita termasuk dari orang-orang yang sering menghiasi keseharian dengan membaca Al-Quran dan diberikan petunjuknya”. Amien.

Sumber – http://www.laduni.id/post/read/63865/antara-al-quran-koran-dan-media-online-lebih-berefek-mana-dalam-kehidupan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *